2.5 C
New York
Tuesday, January 31, 2023

Buy now

Thomas Tuchel Bela Klaim Pep Guardiola Soal Liverpool Didukung Semua Orang

Thomas Tuchel mengatakan dia mengerti mengapa Pep Guardiola percaya bahwa “semua orang di negara ini mendukung Liverpool”.

Guardiola melancarkan serangan yang mencengangkan kepada rival Manchester City dalam perebutan gelar Liga Inggris pekan lalu setelah timnya menang 5-0 atas Newcastle.

“Semua orang di negara ini mendukung Liverpool, media dan semua orang,” kata Guardiola.

“Tentu saja, karena Liverpool memiliki sejarah luar biasa di Eropa, bukan di Liga Inggris, karena mereka hanya menang satu kali dalam 30 tahun, tapi itu tidak masalah sama sekali.”

Bos Chelsea, Thomas Tuchel, kini telah memihak Guardiola saat ia mempersiapkan timnya untuk menghadapi Liverpool di final Piala FA di Wembley pada malam tadi dimana timnya kalah di babak adu penalti.

“Saya bukan penggemar Liverpool,” kata Tuchel.

“Saya bisa mengerti mengapa dia [Guardiola] memiliki perasaan itu. Secara umum saya akan mengatakan sulit untuk benar-benar membantahnya.

“Saya tidak mengatakan saya setuju 100 persen tetapi saya bisa melihat. Ada simpati besar untuk Liverpool di negara ini.”

Tuchel mengatakan bos Liverpool Jurgen Klopp, yang ia sebut sebagai “Kloppo” menjelang final, adalah ahli dalam mendapatkan “simpati” dari penggemar netral.

Dan manajer Chelsea menegaskan dia tidak keberatan jika timnya dipandang sebagai “orang jahat” di Wembley.

“Kloppo adalah penguasa menjadi yang diunggulkan,” tambah Tuchel.

“Dia bisa membujuk Anda untuk menjadi underdog melawan Villarreal dan melawan Benfica, dan merupakan keajaiban bagaimana mereka bisa bermain imbang melawan mereka.

“Dia melakukannya sepanjang waktu. Itu bagian dari itu, di mana simpati datang. Tidak ada yang perlu dicemburui; Kloppo adalah pria yang fantastis, pria yang lucu, salah satu pelatih terbaik di dunia dan itulah yang dia lakukan.

“Ketika dia melatih [Borussia] Dortmund, seluruh negara mencintai Dortmund. Sekarang dia melatih Liverpool dan Anda merasa seluruh negara mencintai Liverpool.

“Ini adalah penghargaan besar untuknya dan inilah yang Anda hadapi jika Anda menghadapi tim melawannya. Tapi itu selalu menjadi bagian yang menyenangkan dan jika kita adalah orang jahat besok, maka tidak ada masalah.

“Kami mengambil peran itu. Kami tidak ingin mendapat simpati negara besok – kami ingin memiliki trofi.” pungkasnya.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Latest Articles